Cerita Pagi #1

Setelah sebulan terbiasa masuk kantor jam 7 pagi seperti anak sekolah, saya mulai menikmatinya nih. Yang paling utama sih karena menghemat waktu di jalan banget. Dari rumah di daerah Jakarta Barat ke Jakarta Pusat cuma butuh waktu 35 menit saja loh, namun itu harus berangkat jam 6 pagi yah. Jam 6 teng cus atau paling telat 10 menit deh, kalau sudah lebih dari itu, lama tempuh perjalanan akan jadi sejam atau sampai satu jam setengah.

Nggak enaknya adalah, perjalanan saya melewati banyak sekolah mulai dari sekolah sd sampai sekolah sma, dari sekolah negri sampai sekolah swasta. Kalau melewati sekolah-sekolah ini selain sudah pasti memperlambat perjalanan atau bahkan motor saya akan terhenti sesaat (baca kena macet), hal tersebut terjadi beberapa kali, karena disekolah ini ramai kendaraan yang berhenti di kanan dan kiri pinggir jalan untuk drop anak-anak sekolah tersebut.

Nah dari situ saya malah jadi tahu, kalau melewati sekolah negri yang ramai adalah motor namun sebaliknya deh kalau sekolah swasta yang ramai adalah mobil karena para orang tua yang antar anaknya rata-rata menggunakan mobil, membuat macet semakin panjang. Jadi kelihatan yah jenjang sosial di antara sekolah negeri dan sekolah swasta. Iya maksud saya yang masuk sekolah swasta rata-rata orang yang punya mobil.

Ya, cukup sekian sekilas info nggak pentingnya. Saya pagi ini mau cerita yang lain. Mau cerita penyakit lupa. Hari ini kekantor lupa bawa dompet. huhuhuhu ! 

Sedih banget deh, padahal tadi pagi sebelum mandi pas ngelihat dompet tergeletak di meja ruang tamu, saya sudah ingat-ingat ke diri sendiri nanti setelah mandi, ambil dompet tersebut, bawa ke kamar dan masukin ke dalam tas, karena semalem pergi sama ade buat jajan terus saya sembarangan taruh dompetnya karena sudah lapar jadi inginnya cepet-cepet makan saja.

... dan kemudian lupa karena pagi itu selalu ada keriwehan buat saya.

Di perjalanan dari rumah menuju kantor hari ini, tenang banget. Berangkat sesuai schedule, jalanan ramai lancar seperti biasa, agak padat di titik tertentu sama deh seperti hari-hari kemarin. Cuma pagi ini saya belum buat sarapan untuk diri sendiri dan ketika tadi pagi mampir untuk beli sarapan yang saya ingin makan pagi ini eh belum buka tempatnya, atau mungkin nggak jualan, kurang tahu juga deh, saya emang biasanya nggak beli sepagi itu juga sih di tempat tersebut, tapi melihat tetangga jualannya sudah pada buka sepertinya hari ini tempatnya tutup deh.

Jadi sepanjang perjalanan, saya cuma mikirin mau beli apa nanti di dekat kantor. Banyak yang jualan sarapan, karena kebetulan kantor saya nggak jauh dari Stasiun Gondangdia ada yang jual sarapan sejuta pekerja di pagi hari seperti Nasi uduk, lontong sayur, mie ayam, Bubur ayam eh tapi kemarin sudah sarapan bubur ayam, dll, dsb, akhirnya mutusin beli Gorengan.

Begitu melihat gerobak tukang gorengan saya langsung minggir, mepet gerobaknya terus mesen : 2 risol, 2 pisang goreng dan 2 cireng. Sementara abangnya ambilin pesenan saya, saya nyari-nyari dompet di dalam tas dan jeng... jeng... baru ingat dompet masih dirumah.

Terus kepikiran dan berharap mungkin ada ninggalin uang di jaket atau di selipan tas, tapi nggak nemu juga, karena saya masih sibuk nyari duit abangnya ngelayanin pembeli lain. Begitu selesai abangnya ngeliatin saya terus saya ngeliatin abangnya balik dan bilang dengan suara pelan banget karena malu "bang maaf saya nggak jadi beli, dompet saya ketinggalan" dalam hati sudah takut abangnya marah. eh si abang gorengan malah bilang, "nggak apa-apa neng ini bawa aja, besok baru bayar". Saya sudah merasa nggak enak duluan, jadi saya tolak kebaikan hati si abangnya, terus langsung ngacir dengan motor saya. Sebenernya terharu juga sama kebaikan si abang gorengan, percaya bener yah sama saya ngutangin makanan.

Akhirnya pagi ini baru sarapan jam 8, setelah nitip minta tolong temen kantor buat beliin sarapan, udah krucuk-krucuk banget perutnya. iyalah nungguin sarapannya aja sudah sejam.

Nggak lagi-lagi deh LUPA bawa dompet. By the way saya lagi berdoa nih mudah-mudahan nanti sore pas pulang kantor nggak ada razia dengan polisi-polisi berdiri dipinggir jalan nyetopin dan meriksa SIM sama STNK motor. Semua kartu sakti tersebut ada di dompet yang ketinggalan itu.

Baiklah selamat pagi semua, jangan galau kaya saya karena lupa bawa dompet yah.

Komentar