4th Page : Ngos-ngosan

Bulan ini ada satu perubahan besar yang terjadi, Zaidan mulai masuk daycare per bulan Juli 2017, setelah hampir 3 tahun punya pengasuh untuk Zaidan. 

Akhirnya saya dan suami memutuskan untuk tak lagi menggunakan jasa pengasuh untuk menjaga Zaidan selama kami kerja.

Karena hal tersebutlah, seketika perubahan besar itu terjadi pada saya dan suami. 

Kami memulai hari kami dengan kebiasaan baru, mengubah yang lama dan ternyata melelahkan sekali dan bisa menguras emosi juga.

Saya selalu bangun 15 menit sebelum azan subuh berkumandang, artinya kalau sekarang sih sekitar jam 4.30 pagi dan biasanya jam 5 Pagi saya akan tidur lagi sampai jam 6.

Tapi itu dulu...

Sejak Zaidan di daycare, setelah shalat subuh saya harus memasak untuk sarapan yang akan di bawa ke daycare, lalu beberes bekas memasak, menyiapkan perlengkapan seperti pakaian yang akan dipakai sore hari serta menyiapkan pakaian suami kerja, lanjut mandi, bersiap ke kantor dan jam 6.20 saya sudah harus berangkat kekantor.

... dan jam 7 pagi sudah duduk manis di belakang meja kerja, langsung sarapan disambi dengan mengecek kerjaan untuk hari ini dan kemarin yang tertunda.

Fiuhhh ! Hattic morning every day.

Itukan saya, bagaimana dengan #chefayah ?

#chefayah masuk kantornya jam 9, biasanya jam 8.30 baru berangkat, santai bangetttt, karena memang dekat juga dari rumah kantornya.

Yang terjadi sekarang, ketika jam 7 pagi saya sampai kantor dia harus sudah bangun tidur, maksain bangun sebenernya, karena dulu dia baru bangun jam 8 pagi.

Ritual makan sarapannya sih nggak ada namun nggak bisa kalau nggak ngopi dan #chefayah nih betahan dikamar mandi. Lambreta banget deh, setidaknya setengah jam disana. 

Setelah itu buru-buru bangunin zaidan dan dimulailah drama pagi three-nager, yang amat melelahkan : nggak mau bangun tidur, lanjut nggak mau mandi, lanjut lagi nggak mau berangkat ke sekolah (daycare). 

Padahal 8.30 harus sudah sampai di sekolah zaidan biar #chefayah juga nggak terlambat sampai kantor, namun drama berlanjut : nggak mau turun dari motor, nggak mau masuk kelas dan akhirnya zaidan nangis minta pulang aja. Jadi #chefayah harus ngerayu dulu, baik-baikin dulu setiap pagi terus ngumpet buat ninggalin zaidan.

Tugas #chefayah sudah selesai sementara saya masih berlanjut di sore hari, karena saya yang kebagian jemput zaidan di sekolah sore hari. Begitu di jemput zaidan mukanya sedih, langsung ngajakin pulang, pengen nangis juga saya ngeliatnya.

Setiap hari pulang kerja saya selalu diburu-buru jangan sampai telat jemput zaidan, padahal jakarta pusat ke jakarta barat itu jauh dan macet. Waspada banget saya bawa motornya, ngeri celaka jadi saya ngingetin diri sendiri untuk nggak ngebut-ngebut walau diburu waktu.

... dan setelah dua minggu, saya merasa... kok belum siap-siap dengan perubahan tersebut. Saya seperti terpental-pental berkali-kali untuk bisa menyesuaikan diri dengan kondisi saat ini.

Rasa capeknya kok nggak hilang-hilang ?

Pertama, setiap hari harus mikirin, besok pagi zaidan sarapan apa, padahal dulu tinggal kasih uang belanja ke pengasuh zaidan lalu dia akan masak untuk makan seharian zaidan.

Kedua, saya sampai buat reminder di hp, jangan sampai lupa membawakan perlengkapan zaidan seperti cemilan, pakaian atau mainan. Pernah lupa bawain susu, jadi miss-nya repot harus ke supermarket buat beli, terpaksa ninggalin zaidan dengan miss yang lain.

Ketiga, dulu pergi dan pulang kantor dengan santai, berangkat selalu kesiangan dan pulang yah kalau kerjaan sudah benar-benar selesai baru pulang. Namun sekarang karena waktu pulang lebih cepat, saya memaksa diri untuk menyelesaikan semua kerjaan lebih cepat dari biasanya.

Sepertinya tiga alasan tersebut yang menurut saya menguras energi dan pikiran. Kelihatannya remeh banget kan yah ? Tapi kalau dilakukan tiap hari rempong banget.

Sampai saya sempat berfikir, apa zaidan masuk daycare sudah yang terbaik buat saya ? Karena kok sepertinya saya dan suami jadi jungkir balik karenanya.

Sementara buat zaidan keadaan yang terjadi adalah sebaliknya karena anaknya sudah lebih dulu menikmati tempat barunya. 

Pertama, sudah cocok sama miss yang menjaga dan guru-guru yang super baik, teman-temannya dan lingkungannya yang emang menyenangkan untuk bermain dan belajar juga.

Kedua, saya jadi lebih teratur dan disiplin dikantor maupun dirumah, karena sudah ada schedule-nya. Terus yang tak terduganya lebih rajin nyobain masak-masak ini itu

Ketiga, saya punya waktu luang di sore hari bersama zaidan, akh seneng banget! Kalau pulang dari daycare kita nyanyi-nyanyi atau mampir ke taman atau pernah juga ke pasar, intinya saya punya waktu lebih buat zaidan. 

Saya patut bersyukur karenanya dan itu jadi alasan yang membuat saya mikir lagi dan tetap memilih daycare untuk zaidan. 

Sekarang sudah lebih satu bulan, nggak terasa juga ternyata.

Banyak hal yang merubah ayah dan bundanya, juga terjadi ke zaidan. Sekarang zaidan rutin bobo siang. Awal masuk sempat turun bb-nya mungkin masih penyesuaian dengan orang-orang baru terutama miss yang jagain dan ngerawatnya.

Alhamdullilah sekarang sudah mulai gemuk lagi, terutama nggak ada lagi drama ketika di sekolah, begitu datang langsung salim dan cium ayah terus lanjut main sama temen-temennya. Ketika pulang di jemput bunda, kita main dulu di tempat bermainnya selama setengah jam baru deh mau pulang.

Semoga zaidan bisa betah terus di daycare, belum tahu sih sampai kapan akan disana, paling nggak selama tk pun akan disana juga.

Komentar

  1. euleuh pagi-paginya heboh pisan hahaha. anak saya baru banget sekolah. masuk tk sih. tapi sekolah tuh emang kerasa banget ya mengubah pola hidup. lebih disiplin sama waktu. biasanya saya abis solat subuh tidur lagi, kerja bebas. suami saya pun bebas atur waktu. ngerjain blog bandung diary juga leluasa banget. sekarang mah udah sebulanan beda tempo kerjanya karena anak sekolah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kan bener yah mbak,,, aq gak sendirian grabak grubuk karena anak sekolah,, heuheu.. makasih mbak sudah mampir dan sharing

      Hapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca postingan ini